Tuesday, December 19, 2006

Tidak dapat dibendung lagi

Hujan tidak jemu-jemu bertemu bumi. Persis mindaku tak henti -henti mengolah bait-bait kata atau memaparkan rakaman episod-episod bersilih ganti antara puisi, cerpen dan novel atau setakat luahan hati. Bagaikan sedang bercinta hingga tak lalu makan jadinya. Setiap perbualanku dengan sesiapa sahaja membuahkan idea yang kukira dapat dijadikan cerita. Ya Allah, aku jadi bimbang pula. Kenapa? Aku tidak rela semuanya melintas lalu tanpa digunakan. Aku tidak rela anganku digelar 'hangat-hangat tahi ayam'. Lalu inilah dia,tidak dapat dibendung lagi . Kutulis sahaja. Perlukah kutakut dengan keinginan diri yang begitu tinggi. Aku sedar seakan 'tamak' diriku ini. Semuanya ingin diselusuri lantaran pintu sedarku telah diketuk, membawaku keluar menyaksikan dari kaca mata yang memandangku lalu berkata anugerah Illahi usah dipersiakan. Haruskah aku berundur semata-mata pengecut dilabel 'semuanya ingin dilakukan dan akhirnya satu pun tidak menjadi'? Tentu sekali bukan ini yang kucari. Buat masa ini, yang tidak dapat dibendung telah diluahkan sebahagiannya.

Ada juga yang berpendapat, hentikan sahaja penulisanku di blog ini. Menulislah untuk diterbitkan. Usah buang masaku. Entah kenapa, tidak dapat kuhentikannya buat masa ini. Apakah sebenarnya tarikan menulis di blog? Sudah tentu sekali bukan untuk pulangan wangnya. Lalu apa?

2 comments:

hakim dirani said...

Mungkin kerana menulis itu satu kepuasan..

Alamak! saya dah ketinggalan beberapa entry.

Nazhatulshima Nolan said...

Mungkin juga.