Wednesday, April 25, 2007

Dakwat Merah dan Angka

Walaupun ada pelbagai cerita untuk ditulis,
hanya puisi ini dapat dipaparkan buat masa ini.
Saya kira ia menceritakan segalanya yang saya sedang lakukan kini.
Versi Inggeris di Through My Eyes.

Dakwat Merah dan Angka

Mata melihat dan menilai
Tangan bergerak
menurut rentak
Dakwat merah
Seiring angka
Di kertas jawapan
Tanpa nama

Jawapan tepat
Hati girang
Jawapan tersasar
Hati gusar

Bukankah sudah kuajar?
Hati berkata
Lain kali
Begitu begini

Dakwat merah dan angka
Saksi aksi penari tinta
Langkah sumbang
atau sebaliknya.

6 comments:

hakim dirani said...

Wah! andai memang pandai berpuisi.

Tapi saya masih kurang faham tentang puisi ini.

ez said...

Dakwat merah dan angka
Mewarnai sudut kertas jawapan
Pabila ia pulang ke pemiliknya
Ada yang melebar senyum
Tidak kurang yang terkedu tanpa bicara :)

kemat said...

terlalu banyak dakwat merah pada jawapan setiap persoalaan memang menggusarkan..

anak murid gerun melihat warna merah pada kertas jawapan mereka

MYA MARJA said...

Dakwat merah dakwatku
seorang guru pengulit buku
dakwatmu sebatang pensel cuma
yang meniti hari tulis dan baca.

Dakwat merah dakwatku
seorang guru pengulit buku
dakwat hijau dakwatnya
yang bertali leher sepanjang waktu
walau terik panas ke kalbu.

Ah, saja-saja!
Assalamualaikum Puan Pensyarah!
Mudah-mudahan sentiasa sihat..

farah said...

assalamualaikum
salam kenal dari saya....johorian juga...:)

Nazhatulshima Nolan said...

Hakim,
Terima kasih. Luahan seorang yang sedang menanda kertas jawapan peperiksaan pelajarnya.

Kak Ez,
Kertas terakhir ini tidak pulang kepada pemiliknya. Hanya tertera di slip keputusannya.

Kemat,
Selamat datang ke blog saya.
Mereka tidak berpeluang untuk menjadi gerun kerana kertas akhir tidak dikembalikan.

Mya Marja,
Dakwat hijau digunakan juga sebagai penanda kedua, tetapi tidak sebanyak dakwat merah.

Farah,
Selamat datang ke blog saya. Sudikanlah berkunjung lagi.
P/s: Johor di mana?