Sunday, February 15, 2009

Bentan

Ia berlaku pada Khamis ,malam Jumaat ,12hb Februari yang lalu. Saya sedang memaksa diri saya untuk melelapkan mata. Bukan mudah untuk melupakan bayangan arwah Amina Nuraini.

Sewaktu menarik selimut tiba-tiba saya rasa seram sejuk dan menggigil. Ia berlaku dengan begitu mendadak. Tidak dapat dikawal. Adib sedang berada di bilik air saat itu. Saya memanggilnya apabila keadaan saya semakin menjadi-jadi sehingga menangis tersedu-sedu. Ibu dan Mak juga dipanggil ke dalam bilik untuk menenangkan keadaan saya.Saya beristighfar dan berzikir. Saya dinasihatkan disapu minyak panas seluruh badan. Saya juga diberikan air panas untuk memanaskan badan.

Ia adalah malam kedua arwah pergi. Saya tidak bersedia dengan segala ubatan kebiasaan wanita bersalin dan dalam tempoh berpantang.

Setelah bertanya kepada seorang bidan ,barulah kami ketahui ,inilah yang dinamakan BENTAN.

Saya sedari kini betapa pentingnya penjagaan rapi selepas bersalin apatah lagi dalam keadaan tanpa bayi di sisi. Memang tidak boleh dipandang remeh.

1 comment:

JoEaUhEaRrEeY said...

Sedih kisah puan nie..\
Smg tabah menghadapi dugaan Allah yang Maha Kuasa...Amin
-Johari-