Thursday, March 12, 2009

Arif Nukman 10 Tahun

Arif dengan terujanya menagih janji saya menulis kisah ini sekembalinya daripada sekolah semalam petang. Peristiwa penting ini berlaku 10 tahun yang lalu.

Sepanjang kehamilan kedua ,saya begitu aktif sekali. Turun naik bas mini ke sekolah dari seksyen 17 ke 16 setiap hari. Di sebelah pagi mengurus rumah ,memasak,membasuh dan menjaga Afiqah yang berusia setahun lebih waktu itu.Di sebelah petang mengajar ke sekolah dan sebelah malam pula memenuhi permintaan kelas tambahan Bahasa Inggeris anak-anak jiran dan tidak dilupakan melayan suami tersayang. Pada hari Sabtu juga saya ke sekolah membuat kelas tambahan percuma, selain mengajar tarian tradisional(asyik) kepada pelajar kelab kebudayaan. Jadual memang sentiasa padat dan syukur saya tidak mengalami mabuk atau muntah-muntah dan sebarang komplikasi lain.

Menurut doktor, tarikh kelahirannya dijangka pada 11.3.99. Pada pagi itu,selesai solat Subuh dan bersarapan, saya mengajak Adib berjalan kaki di sekeliling kawasan perumahan di Seksyen 17 Shah Alam sebelum dia bergerak ke pejabatnya di Taman Teknologi Malaysia. Memang meletihkan dan saya rasakan itulah harinya lalu bercadang tidak ke sekolah pada petang itu dan saya telah bersedia untuk bersalin.

Selepas solat Zohor,saya terlalu letih dan tertidur sehingga jam 5 petang apabila perut saya terasa sangat lapar. Usai makan,terasa resa nak membuang air besar. Diikuti pula dengan sedikit pendarahan dan mulai terasa sakit pada jam 5.30 petang.
Airmata kesakitan mulai turun dan Afiqah minta saya mendukungnya di saat itu. Telefon pula tiada dan saya memohon bantuan jiran untuk menghubungi Adib tetapi tidak berjaya dihubungi. Tidak berapa lama kemudian Adib pun tiba dan saya terus dihantar ke hospital Tengku Ampuan Rahimah Klang.

Hujan renyai,kenderaan berderet dan saya pula alami rengat setiap 5 minit.
Sepanjang jalan berselang seli rentak rengat dan bacaan zikir. Beberapa kali saya rasakan seperti ingin melahirkan di dalam kenderaan sahaja tetapi berulang kali Adib meminta saya bersabar.

Kurang lebih jam 6.30,Proton Saga kami berada di ruangan kecemasan dan saya didudukkan di atas kerusi roda dan disorong ke dalam. Saya diminta jururawat untuk mengisi borang.
“Saya dah nak bersalin ni.”
Saya disuruh berbaring untuk diperiksa dengan nada yang agak kasar.
“Janganlah marah-marah, saya sakit ni.Cakap baik-baik tak boleh ke?”

Setelah berbaring dan melihat kepala Arif hampir keluar, barulah jururawat itu kelam kabut menyuruh saya duduk semula di kerusi roda dan menolak saya ke wad bersalin.
Di wad bersalin,saya dibaringkan di atas troli, tiada katil yang kosong, ada lebih kurang 7 orang lagi yang sedang mengalami sakit bersalin.Saya diletakkan di hujung kaki seorang ibu yang juga sedang mengerang kesakitan.

Seorang doktor wanita menghampiri saya dan saya meneran sebanyak 2 kali dan lahirlah Arif Nukman pada jam 6.46 petang. Sejurus keluar, Arif diletakkan ke dada saya. Saya terus menyuakan bibir kecilnya unuk menikmati titisan kolostrum yang penuh khasiat sambil doktor memutuskan tali pusatnya. Itulah saat yang amat bahagia sekali dan segala kesakitan telah lenyap. Saya menyimpan tekad untuk menyusukannya selama yang mungkin dan alhamdulilah Arif menyusu sepenuhnya selama 4 tahun tanpa sebarang campuran susu formula. Arif pun berhenti menyusu dalam keadaan terpaksa kerana saya diserang demam denggi dan terlalu lemah untuk menyusukannya.

6 tahun telah berlalu sejak kali terakhir Arif menyusu dan dia pula sudah terlupa bagaimana rasanya. Namun,dia masih rindu untuk merasa sedikit,...katanya!

Ibu doakan Arif Nukman menjadi anak yang soleh,taat pada Allah dan Rasulnya,berjaya di dunia dan akhirat. Amin!

2 comments:

Nor Fadzlina Nawi said...

Seronok dgr sampai 4 thn yer menyusu. Anak sy Aliyah 27 bulan jer sbb dah ngandungkan adik dia, tak larat..Sekrg ni kalau adik dia nyusu dia pun join sekali. Tp sian dia dah lupa caranya, jd tak dpt lah susunya. Kalau tanya mesti dia akan kata susu mama dulu sedap...he..he..

SitiNur said...

Wahhhh... lamanya menyusu!! Ingatkan sampai 3 tahun saja hadnya.

Selamat Harijadi, Arif!! Jaga Ibu baik2 ya.. :)