Friday, June 26, 2009

Umrah,antara Rindu dan Tekad

Hari ini genap 2 minggu kami membuat tawaf wida’ meninggalkan Masjidil Haram sarat dengan emosi tersendiri. Kerinduan dilalui dengan pelbagai cara. Menulis apa yang dirasakan dengan susunan kata. Membaca kembali apa yang dicoretkan. Bicara secara lisan berulangkali dengan mereka yang pernah melaluinya dan yang melaluinya bersama-sama.
Anak saya, Arif Nukman,10 tahun, juga mempunyai caranya tersendiri. Kelazimannya dia akan melukis setiap hari. Saya memang menggalakkannya kerana saya juga pernah begitu satu waktu dahulu. Sejak kembali dari Tanah Suci Mekah ,setiap hari saya perhatikan dia akan melakar gambar Kaabah lengkap dengan Hajarul Aswad,Pancuran Emas,Multazam dan Hijir Ismail. Lakaran di atas kertas putih dengan marker pen dakwat hitam. Lakaran di atas papan putih beserta penerangan dan di saat saya sedang menaip sekarang dia sedang sibuk mewarnakan pancuran emas untuk dicantumkan ke replika Kaabah yang telah dicat hitam ke atas sebuah kotak kecil.

Beberapa malam yang lalu sewaktu saya menidurkan mereka,kami membincangkan kerinduan suasana di Makkah dan Madinah lagi. Sengaja saya menduga dengan berkata kepada Afiqah dan Arif,”Tahun hadapan ibu dan ayah sahaja yang akan pergi. Kalau nak ikut juga kena kumpul duit sendiri. Tahun ini semua dapat pergi sebagai hadiah hari jadi dari ibu."

“Berapa kena bayar,Ibu?”

“Sekurang-kurangnya 6 ribu.”

Kedua-dua mereka mencongak ,mendarab dan membahagi jumlah yang perlu dikumpul sehari,sebulan dan seterusnya didarab dengan 18 bulan untuk mencukupkan jumlah tersebut pada hujung tahun hadapan.

Arif berkira-kira untuk menjual ais krim Malaysia yang pernah sekali sekala dibuatnya sendiri dan dibawa ke sekolah untuk dijaja pada rakan-rakannya. Ada perasa Milo dan ada juga perasa Ribena dan dijual 20 sen sebatang. Dia menghitung lagi jumlah yang perlu dijual untuk mendapat sekurang-kurangnya RM10 sehari untuk mendapat sekitar RM200 sebulan.

“Hari-hari jual ais krim? Ada ke orang nak beli?” saya menduga lagi.
“Apa kata jual lukisan,”cadang saya. Satu ketika permintaan terhadap koleksi lukisan kartunnya boleh tahan tinggi dan dia menjual hasil kerja tangannya sekitar 50 sen sehingga RM1.00 sehelai saiz A4. Lukisan tangan tersebut kemudiannya akan diwarnakan oleh para pembelinya,iaitu rakan sekolahnya.

Saya mengalih perhatian kepada Afiqah pula dan bertanyakan cara dia hendak mengumpul wang sebanyak itu. Kalau aset Arif merupakan koleksi lukisannya, ‘harta’ Afiqah pula adalah koleksi novelnya yang berjumlah melebihi 100 buah. Rakan sekolahnya sering ‘pinjam percuma’ dan ada juga ke tahap yang ‘memunya’. Banyak juga boleh dikumpul kalau dikenakan bayaran mengikut hari.

"Cuba fikirkan cara lain lagi untuk kumpulkan belanja ke sana.Buatlah perjanjian dengan adik beradik ayah( Adib ada 2 orang kakak dan 4 orang abang), setiap A dalam subjek diberi ganjaran dalam bentuk wang,tentukan jumlahnya. Tak boleh satu dua cara saja untuk dapatkan wang. Cuba fikir lagi!"

Kedua-duanya bertekad setiap bulan hasil keuntungan ‘perniagaan’ tersebut di simpan ke dalam akaun tabung haji masing-masing.

Tersenyum bahagia saya melihat mereka terdorong dan bersemangat mengumpul wang dan bertekad berkunjung ke Makkah dan Madinah lagi.

1 comment:

SitiNur said...

ALahai... sejuk perut ibu mengandung!