Saturday, August 22, 2009

Doa Termakbul

Syukur Alhamdulilah!

Saya dapat pesanan ringkas berkenaan satu berita. Doa saya dimakbulkan. Berulangkali saya berdialog dengan Allah sebaik sampai ke Tanah Suci. Di Raudhah saya memohon. Begitu juga di Masjidil Haram. Ketika tawaf ,ketika saei,saya minta dibukakan hati Ibu untuk menyempurnakan suruhan Ilahi. Saya tidak pernah menyatakan secara langsung. Hanya melalui doa.

Kemudiannya saya mendapat tahu rupanya dialog hati saya ‘didengari’ Ibu. Disampaikan terus oleh Allah pada waktu yang sama juga.

Sewaktu saya sedang berdoa di hadapan Kaabah dan berulang alik saei,dia sibuk membeli belah koleksi tudung di Kuala Lumpur. Itu dua bulan lebih yang lalu.

Pada hari ini, 1 Ramadan dia mulai memakainya. Amin Ya Rabbal Alamin.

Banyak perkara yang berlaku kepada Ibu yang membuatkan hatinya keras. Saya fahami atau saya cuba memberi justifikasi kepada setiap perlakuannya. Sejak terpisah,dipisahkan atau berpisah dari suaminya dia tidak berkahwin semula. Lebih 30 tahun lamanya. Sebetulnya tidak saya ketahui sehingga kini kata kerja apa yang sesuai digunakan; ter,di atau ber.

Kami sama-sama menumpang kasih orang. Tidak pernah dapat hidup bersama-sama. Jauh tidak, dekat pun tidak. Saya redha. Namun saya tahu doa seorang Ibu kepada anaknya atau seorang anak kepada Ibunya tidak akan putus bagai darahnya yang mengalir dalam badan saya. Apapun salah silapnya ,dia tetap ibu saya dan syurga terletak di tapak kakinya. Walau apapun orang berkata tentang keburukannya,cubit peha kanan, peha kiri terasa. Paling saya geruni andai Ibu tidak sempat melaksanakan kewajipannya sebelum pergi selamanya. Kau rahmatilah,berkatilah dan berikanlah petunjuk dan hidayah kepada Ibuku.

Syukur Ya Allah Yang Menguasai Sekalian Alam.
Kau dengari bisik hati hambaMu ini.

1 comment:

SitiNur said...

Shima,
Syahdunya membaca entri ini! Bertuah Ibu punyai anak yang solehah. Moga kedua2nya selalu dirahmati. Amiiin.