Friday, January 15, 2010

Pembuka Entri 2010

Apabila sesuatu yang dirancang atau diharapkan tidak terlaksana,pasti ada hikmah di sebaliknya. Kadangkala kita akan ketahui sebabnya dengan segera kadangkala sebabnya terbiar tidak terjawab sampai bila-bila.

Apapun sebabnya,sebelum ketidakpuasan hati menguasai diri ,saya cepat-cepat panjatkan kesyukuran dan cuba berbaik sangka dan bersikap positif ke atas apa yang ditimpakan. Sifat negatif boleh melemahkan tenaga. Saya percaya perlunya menukar rasa ketidakpuasan hati segera untuk mendapatkan tenaga. Jika tidak, saya akan rasa penat untuk melakukan sesuatu di luar perancangan.

Permulaan tahun ini saya melihat jadual waktu mengajar saya dengan rasa berat hati. 20 jam pengajaran seminggu dengan 4 kod subjek berbeza dan 5 kelas berbeza. Tidak pernah saya rasakan kurang bersemangat untuk memulakan semester baru.

Di minda saya tertumpu kepada kerja penyelidikan Phd saya. Bukan sedikit yang bertanyakan kepada saya bila saya akan memulakan cuti belajar. Malah tidak keterlaluan kalau saya katakan setiap orang yang berjumpa saya akan bertanyakan soalan yang sama.

Sukar digambarkan apa yang dirasa.

Kadangkala saya hanya tersenyum kerana tidak mahu menerangkan secara rinci sebab mengapa saya masih tidak bercuti. Saya membiarkan mereka sendiri membayangkan bagaimana saya menghadapinya terutama sekali sekiranya yang bertanya adalah rakan sejawat yang sedang membuat pengajian Phd secara sepenuh masa yang sedang mendapat cuti belajar.

Di satu pihak saya rasa tergari dengan status sebagai pelajar Phd apabila saya ingin melibatkan diri dalam tugasan lain selain dari mengajar. Di keadaan yang lain untuk meneruskan kerja Phd ,saya rasa terasing dengan ketidakpedulian saya pada tugasan lain.

Adakalanya juga secara jujur terasa dengan membuat Phd secara sambilan dengan pembiayaan sendiri seakan seperti terhukum. Seolah ia adalah penyakit yang dicari sendiri maka tanggunglah sendiri. Tidak kurang pula yang bertanya kenapa saya tidak memohon biasiswa sedangkan saya masih di peringkat umur yang layak memohon biasiswa. Sepintas lalu ramai yang menganggap saya ingin lari bekerja ke tempat lain. Ah mudah nya mereka membuat kesimpulan. Biarlah sebabnya saya huraikan di lain waktu.

Saya bimbang dengan rasa berat hati tentang pengajaran saya. Alhamdulilah sebelum saya memulakan kelas saya dapat mengubah rasa itu kepada rasa teruja. Syukur saya tidak perlu berlakon yang saya sememangnya suka berada di hadapan mereka kerana memang saya suka. Memang saya suka mengajar,tidak dinafikan lagi dan apabila bertemu pelajar saya dapat rasakan saya memang dilahirkan untuk mengajar.

Namun, momentum untuk kerja penyelidikan saya kian menurun.
Satu perasaan yang saya tidak boleh biarkan berlarutan. Orang sekeliling hanya boleh memandang dan bersimpati.

Namun saya yakin Allah Maha Mengetahui kemampuan saya sebagai hambaNya. DenganNya jualah saya memohon kekuatan dan berhenti membandingkan keadaan diri saya dengan orang lain.

Saya memohon dipermudahkan segala urusan.
Saya sedar semuanya adalah ujian dariNya.
Saya bersyukur di atas nikmat dariNya.
Saya bersabar di atas ujianNya.
Saya yakin di atas ganjaranNya.

Insya Allah!

Peringatan untuk diri saya sendiri,nikmat Allah yang mana lagikah yang mahu saya dustakan dan tidak saya syukuri?

4 comments:

faridah said...

Semoga Shima dapat melakukan yang terbaik..bagaimanapun family dapat di seimbangkan..mereka penyokong dan penyebab kejayaan shima..

me: farid'ah jAAFAR

aniisma said...

Salam Shima

Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul dan jiwa terpukul. Ye, kami hanya mampu memandang namun Ani berdoa agar Shima akan memperolehi nikmat berganda atas cabaran mengajar 20 jam seminggu dan pada waktu yang masa, penulisan PhD menanti dilunaskan...hmmmmmm..membaca entri Shima kali ini membuatkan Ani berfikir dalam dalam dalam......

Mawar said...

Shima
kuatkan semangat!
jika orang lain boleh, kenapa tidak Shima?
saya doakan ya.

Nazhatulshima Nolan said...

Faridah,
Terima kasih. Memang sokongan keluarga menjadi pemangkin. Selebihnya,saya sendiri perlu membina kekuatan diri sendiri.
Doa untuk kejayaan Farid juga!

Ani,
Alhamdulilah dapat dikurangkan ke 18 jam seminggu sekarang dan saya sedang menunggu jawapan setelah menghadiri temuduga cuti belajar 3 minggu lalu.

Mawar,
Terima kasih sahabatku. Rindu pula rasanya sudah sekian lama tidak bertemu. Mesti sekarang sibuk menguruskan anak.