Wednesday, February 12, 2014

6 Kali Sehari

Pada mulanya, saya tercari-cari air masak untuk diminum. Saya tadah air ke dalam cerek elektrik dan memasaknya dan kemudian selebihnya dibuat minuman. Ibu angkat pelik dengan perlakuan saya. Di sini mereka tidak minum air yang dimasak seperti kita. Ibu angkat akan berkata ‘frog water’. Rupanya air mereka selamat untuk diminum terus dari paip. Tidak perlu dijerang. Tidak pula terasa klorin.

Mereka makan berulang susu sejuk pengganti air. Pada mulanya terasa muak juga apabila minum susu berulangkali menggantikan air masak. Tetapi saya cuba menurut cara mereka. Selain susu, ibu angkat saya adalah penggemar minuman teh. Teh adalah hidangan wajib setiap waktu. Setiap kali selepas makan kami akan minum teh. Sarapan,minum pagi,makan tengahari,minum petang,selepas makan malam dan sebelum tidur.

Ya, 6 kali sehari! Setiap kali kami minum teh dihidangkan bersama ‘chocolate brownies walnut' atau 'caramel slice' atau manisan lain yang dibuat oleh ibu angkat saya sendiri. Kebiasaannya, apabila berada di rumah desa di Razorback, kami akan duduk sambil bersila di anjung ini untuk menikmati teh' Pilihan minuman teh pula bukanlah seperti di Malaysia seperti teh O,teh tarik, teh 'beng' atau teh ais. Ibu angkat saya akan meletakkan satu teko yang telah berisi daun teh yang telah berisi air panas. Di atas dulang, dia letakkan bekas yang berisi gula perang dan susu sejuk segar. Sudu teh juga tersedia untuk mengacau minuman yang menjadi pilihan.

'Strong or weak' bermaksud pekat atau cair. Sekiranya mahu minuman itu pekat, perlulah lama membiarkan daun teh itu terendam dan sekiranya suka minuman yang cair, tidak perlu membiarkan daun teh itu terendam lama. Kemudian, jumlah gula pula dikira dengan anggaran sudu kecil atau sudu teh. Ini bermakna, masing-masing akan berpeluang membuat air sendiri menurut citarasa sendiri dan bukannya telah siap terhidang tanpa pilihan seperti kebiasaan tetamu di Malaysia yang akan menghidangkan apa sahaja dan tetamu juga akan minum apa sahaja yang dihidangkan.

Janggal juga apabila kerap minum teh tetapi saya kira itulah peluang duduk santai berbual mesra berbicara apa sahaja bersama-sama ibu angkat saya.

 Aktiviti ini jugalah mempercepatkan lagi proses 'Another Fat Student' bagi saya.

 Mata dijamu panorama indah seperti ini sambil menikmati hidangan manisan bersama teh panas.

Nikmatnya! 

2 comments:

almumtahanah ume said...

patutlah pernah tengok, dia tadah cawan kat sinki pastu terus minum....ingatkan ada penapis air tu..

almumtahanah ume said...

wa bestnyer