Wednesday, December 28, 2016

Ingatan Terjejas

Sekiranya pembedahan menjadi pilihan,dia tidak perlu menunggu begitu lama. Dalam masa seminggu atau dua,sudah boleh diatur. Namun,menurut keputusan imbasan,pendarahan masih berlaku dan tidak dapat dilihat dan dipastikan bahagian yang selamat untuk dibedah.
"Ada alternatif lain?"
"Ada 'gamma knife'"
"Ini boleh kecilkan saiz AVM"
Senarai menunggu panjang selain kos rawatan yang mahal.
"Satu lagi, embolisasi"
Dia tertarik dengan embolisasi.
Pembedahan terbuka masih tidak menjadi pilihannya. Mahu dielakkan.
Tidak sanggup dia mengenangkan kepalanya dibelah,kemudian digergaji tempurungnya,dibuang urat abnormal dan dikeluarkan darah beku akibat pendarahan yang telah berlaku. Kemudian dicantumkan dan distapler dan diskru pula kembali.
Ah mengerikan!
Belum pasti pula selepas pembedahan nanti,bagaimana keadaan dan fungsi organ lain. Sedangkan otaklah yang mengawal fungsi bahagian yang lain.
Bahagian lain mungkin dapat digantikan andai tidak dapat berfungsi.
Bagaimanakah organ otak dapat digantikan?
Adakah dia dapat berfikir dengan sempurna lagi?
Apakah ingatannya masih ada?
Apakah dia masih mengenali sahabat handai sanak saudara?
Masih berfungsikah dia sebagai manusia normal?
Soalan demi soalan melintas.
Ya,ingatannya terjejas.
Bukan sekali dua dia bertanyakan soalan yang sama. Bukan dia sengaja tanyakan soalan yang sama berulang-ulang. Dia tidak sedar soalan telah diulang 20 kali.
Dia pelik apabila ada yang menangis apabila bertemu. Sungguh dia tidak sedar soalan yang sama ditanya bertalu-talu.

No comments: