Thursday, December 29, 2016

Penangguhan dan Keyakinan

Ledakan emosi yang tidak terungkap.
Ada rasa sedikit kelegaan apabila dia tidak bertemu doktor sebelum memasuki ruangan embolisasi dilakukan. Lega kerana dia tidak pasti dapat menahan daripada mengeluarkan air mata.
Perbincangan demi perbincangan penangguhan demi penangguhan dan disusuli pertimbangan dan akhirnya dia yang perlu membuat keputusan. Berulangkali. Tanpa kata putus yang nyata.Setiap kali,kata putus perlu diambil dan ditetapkannya sendiri. Dia begitu takut membuat keputusan dan tidak buat sebarang keputusan juga menakutkan.
Penantian dan penangguhan juga menakutkan.
Tetapi dia menganggap itu semua adalah petanda untuk mengukuhkan keputusan yang akan diambil. Dia tidak mahu mengambil keputusan yang bertentangan dengan apa yang dia rasai.
Segala penangguhan yang lalu sebenarnya membantu dia meneguhkan keyakinan diri untuk lebih bersedia secara mental.
Lalu,di hari terakhir untuk tahun itu dia telah benar-benar bersedia.
Terima sebarang kemungkinan dan ketentuan.
Dia hanya mohon yang terbaik buat semua.
Bagaimana akhirnya dia bersetuju dan yakin?
(Mahu tahu selanjutnya,tunggu bukunya apabila siap nanti. Apa yang dilakukan sehingga keyakinan meningkat dan ketakutan menurun?)

No comments: