Thursday, January 05, 2017

Ikatan Halus Menghubung

Dia tahu menangis tidak elok buatnya. Menahan tangisan dan esakan juga amat menyakitkan. Empangan rasanya pecah dan dia cuba bertenang dan memohon ketenangan dan keampunan.
Berkali-kali dia cuba memadam kenyataan bahawa satu-satunya manusia yang dapat memahami rasa sakit yang dialaminya sebelum ini telah kembali.

Ada sesuatu yang tersekat di dada dan kerongkongnya.
Tidak!
Dia tidak boleh menangis lagi.
Dia sedar itulah ketentuan.
Itulah laluan yang disusun buat gadis itu.
Dia harus bersyukur.
Ya,dengan bersyukur dan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang.

Dia harus kuat untuk bangun kembali.
Tidak boleh mengalah kepada ketidakupayaan dan kelemahan fizikal pada waktu itu.
Dia harus berusaha dan gunakan peluang kedua yang ada.

Dia dapat rasakan segala yang dibuang daripada dalam otaknya bagai membawa segala keanehan yang pernah wujud dalam dirinya,

Dia mahu kuat melawan kesayuan.
Kuat menepis pilu.
Kepiluan kehilangan gadis itu.

Pelik bukan?
Dia bukanlah mengenali gadis itu.
Tidak pernah bertemu.

Namun,persamaan yang ada mencipta satu ikatan halus yang menghubung.

No comments: