Tuesday, January 02, 2007

Terperangkap vs Bebas

Setelah lebih seminggu ‘terperangkap’, akhirnya keluarlah saya sekeluarga pada 29 Disember 2006 daripada perkarangan UiTM Johor, Segamat ini untuk pulang ke Batu Pahat. Walaupun saya gunakan kata terperangkap sebentar tadi, ia bukanlah bermaksud yang negatif sebenarnya. Banyak perkara yang produktif yang dapat saya lakukan berbanding dengan keadaan seandainya saya tidak terperangkap.

Apa yang telah saya lakukan? Mengemas rumah. Menyusun buku-buku yang bertimbun di sebelah katil ke rak-rak buku. Membaca buku-buku yang tidak sempat dibaca sebelum ini. Mendapat ilham untuk buku-buku yang saya ingin tulis. Membaca kisah nenek saya dalam beberapa buku sejarah Johor. Mencoretkannya ke dalam buku nota saya. Melihat album lama dan mencari idea untuk projek buku skrap dan juga menulis ‘travelogue’. Retrospek.

Melayan kerenah Afiqah dan Arif. Menyemak bacaan ayat Al-Quran mereka. Menghabiskan masa berkualiti bersama-sama mereka. Saya dapat melukis dan mewarna gambar pemandangan dan mewarnakan lukisan yang dilakar oleh Arif. Sungguh menenangkan. Lama sungguh saya tidak melukis. Satu kepuasan setelah selesai lukisan tersebut.

Mendengar cerita Adib,suami saya yang membantu mangsa banjir beberapa hari berturut-turut. Insaf rasanya mendengar kesusahan orang lain. Terasa amat bersyukur kerana tidak ditimpa dugaan seperti mereka. Suami saya juga mempelajari dan dapat merasakan nilai perhubungan yang erat di UiTM Johor apabila ada yang bergotong royong membantu mangsa banjir.

Menonton televisyen. Ya, saya memang dah lama kurang menontonnya apabila semester bermula. Walaupun mungkin aktiviti ini tidaklah produktif sangat, tetapi cukup untuk buat saya rasa bersalah dan melakukan kerja yang lebih produktif selepas itu.

Pendek kata, dalam keadaan terperangkap, minda saya bebas menjelajah jauh, pelbagai perkara untuk dijadikan bahan cerita dan juga rancangan projek 2007.

Alhamdulilah, saya percaya setiap sesuatu yang berlaku itu ada hikmahnya.

1 comment:

annyss said...

Shima,
Selalunya kita terperangkap dalam rutin, sesekali bebas daripada rutin itu dengan cara yang tidak sengaja... amat membahagiakan.

Teringat, apabila 'blackout' barulah masa tu nak kemas meja study. :)