Saturday, May 10, 2008

Video Korporat UiTM Johor - Hari Pertama

4 hari bersama-sama krew penggambaran video korporat merupakan pengalaman yang amat menarik dan berharga .

Bukan mudah rupanya untuk mendapatkan satu-satu ‘shot’ dan memerlukan masa yang panjang untuk mendapatkan sudut yang dikehendaki. Teruja melihat gelagat professional jurugambar video mengambil ‘shot’ satu papantanda sahaja memakan masa hampir setengah jam berbanding seorang amatur yang mungkin sahaja dapat menyelasaikannya dalam kurang seminit.

Hari pertama,5.5.2008 tumpuan kepada jalan-jalan masuk ke UiTM Johor dengan mengambil gambar papan tanda berdekatan dengan warung 'lalat'(nama gelaran yang diberi). Di sinilah tempat terhampir kebanyakan staf UiTM Johor sarapan, minum pagi atau tengahari.

Papan tanda kedua diambil adalah di persimpangan Tasek Alai. Sekali lagi hampir setengah jam untuk mendapatkan rakaman yang berkenan di hati. Perjalanan diteruskan dan berhenti di tanah perkuburan untuk merakam makam Bendahara Tepok yang telah melafazkan kata 'segarnya amat' sejurus selesai mandi di sungai Segamat. Begitulah asal usulnya nama Segamat.

Restoran Wahila yang terkenal dengan nasi beriani gam di Segamat juga menjadi hentian untuk rakaman. Walau waktu makan tengahari telah tiba, kami telah memilih untuk makan di Restoran Naser di bandar Segamat yang menghidangkan masakan nasi campur aneka pilihan. Destinasi selepas makan adalah rakaman sungai Segamat di kawasan rekreasi Sungai Kapeh sebelum menuju ke masjid jamek di Pekan Jabi untuk solat Zohor. Gambar masjid turut dirakam berlatarkan langit biru yang cerah berhiaskan awan,tenang kelihatan.

Jalan keluar daripada masjid membawa kami terus ke simpang menuju Muadzam terletak berhampiran Taman Yayasan. Sejam perjalanan dari simpang tersebut,bandar Muadzam dapat dikunjungi, yang merupakan laluan menuju ke pantai timur. Deretan gerai buah-buahan pelbagai jenis dan warna amat menarik perhatian. Aktiviti memunggah durian sempat juga dirakam.

Seterusnya,perjalanan berbalik semula ke arah Segamat, iaitu ke Majlis Daerah Segamat. Lanskap air terjunnya memang 'segar amat' dan amat sesuai jika dapat dibuat di UiTM Johor juga.

Tidak sah kalau pengunjung ke UiTM Johor atau Segamat tidak melawat Jakel, iaitu gedung tekstil terbesar dan terkenal dikunjungi oleh pengunjung dari seluruh negara. Lalu, rakaman turut diambil di luar dan di dalam Jakel.

Di seberang gedung Jakel pula adalah dataran Segamat. Di situlah juga perhimpunan hari kemerdekaan,di mana Segamat menjadi tuan rumah untuk perayaan peringkat Johor pernah diadakan pada tahun 2005.

Pengangkutan awam yang sering menjadi tumpuan adalah keretapi dan bas. Kami ke hentian keretapi dahulu. Sengaja waktu dipilih ketika keretapi ke Singupura berhenti di stesen Segamat untuk mendapatkan rakaman keretapi bergerak. Kami beredar pula ke stesen bas untuk mendapatkan rakaman bas pelbagai syarikat keluar dan masuk perkarangan stesen.

Hampir jam 7, kami sampai semula ke UiTM Johor dan penggambaran terakhir untuk petang itu diambil dari belakang Ledang Inn menghadap ke Gunung Ledang, untuk mendapatkan gambaran matahari terbenam.

Untuk makan malam, saya menjemput krew penggambaran menikmati masak lemak ikan baung dan burung puyuh goreng (antara menunya)di 'Full House'.

Sebelum mata terlelap, sempat membantu Arif untuk membuat persediaan ujian Tauhid pada keesokkannya. Alhamdulilah kesemua 20 sifat wajib dn sifat mustahil Allah berjaya diingati.


Bersambung...

1 comment:

yginsaf4 said...

ada gambar makam bendahara tepok takk.. hmmm, salam ukhuwahh