Friday, July 28, 2006

Nostalgia Zaman Sekolah Rendah (Permainan)

Rabu,26 Julai - Usai kelas jam 12, saya bergerak bersama-sama dua rakan sekerja ke Batu Pahat atas urusan rasmi. Lawatan yang paling mengimbau kenangan ialah ketika ke SRK Temenggong Ibrahim (lebih dikenali sebagai TIPS) dan SRK Tengku Mariam (TMS).

Di TIPS,dahulunya kawasan sekolah ini adalah sekolah agama. Tapi yang ingin saya ceritakan di sini adalah pengalaman yang terbayang apabila memasuki perkarangan sekolah ini,iaitu, perlawanan bola jaring peringkat daerah Batu Pahat dan ketika itu saya mewakili TMS sebagai 'wing attack'. Masih segar di ingatan bermain dalam keadaan hujan tanpa kasut. Perlawanan akhir yang amat sengit, kami hanya berjaya sebagai Naib Johan,berderet mengambil piala individu sambil esakan kesedihan kerana gagal menjadi juara. Saya Darjah 6 waktu itu.

Destinasi selepas TIPS,ialah TMS.
Tengku Mariam sekolah tercinta tempat ilmuku terima
(Antara baris lagu sekolah yang masih kekal di ingatan)

Untuk catatan seterusnya,saya mengubah sedikit suara 'saya' kepada 'aku/ku'.

Beginilah kisahnya...

Kawasan yang dahulunya hijau dengan pokok dan semak samunnya kini bertukar ke bangunan apartmen. Tidak pula kuteliti bangunan itu kerana pandanganku lebih tertumpu ke arah Jalan Bunga Kertas di sebelah kiri, aku tak mahu biarkan waktu itu berlalu kerana ingin mengutip kembali bayangan silam di zaman kanak-kanak,kira-kira 27 tahun dahulu. Aneh sungguh melihat rumah yang pernah kuhuni kini entah menjadi milik siapa. Tetapi lebih aneh lagi perasaanku membandingkan keadaan dahulu dan sekarang. Bukan perbandingan baru dan lama tetapi lebih kepada besar kecilnya. Deretan rumah teres di sepanjang jalan itu kelihatan sungguh kerdil. Seakan mengecil 5 kali ganda. Hakikatnya usiaku yang bertambah 5 kali ganda. Kesan tapak kakiku sudah tentunya tidak lagi kelihatan tapi kupasti bumi sekitarnya dapat menjadi saksi jejak-jejakku pernah melewati tanah yang diliputi tar itu. Di hadapan rumah yang keenam ,walaupun tanahnya hanya sekangkang kera, cukuplah sekadar untuk melukis tapak untuk bermain teng-teng di bawah pohon jambu batu. Tapak teng-teng dilukis dengan ranting kayu. Lebih kurang 4 petak menegak,petak terakhir ditambah 2 petak lagi di kiri dan kanan dan bersambungan dengan 3 petak terakhir ini separa bulatan dilukis. Dengan sebelah kaki, setiap petak perlu dipijak kecuali yang terletak batu milikku atau milik pemain yang lain. Terlupa pula bagaimana pula sudahnya permainan ini. ( Sesiapa ingat boleh ingatkan?)

Letih bermain teng-teng, berganti dengan cakar ayam. Bukan cakar ayam makanan tetapi cakar ayam permainan. Sedikit tanah akan dicungkil untuk diadakan lubang agar ranting kayu dapat diletakkan di tengah lubang itu. Ranting kayu yang satu lagi dijadikan penyungkil untuk mengangkat pergi kayu yang tadi. Apabila jatuhnya kayu yang terbang, kayu yang satu lagi masih di tangan,lalu ia dibuat sebagai pengukur jarak antara lubang dengan jatuhnya kayu tersebut. Siapa yang paling jauh kiraan jaraknya, maka dialah pemenangnya.

Di tepi pagar rumah itu,ada sebuah longkang yang agak dalam. Ada ikan keli berenang. Seingatku kadangkala ada yang datang menangkapnya. Bertentangan pagar rumah,terdiri satu bangsal yang gunanya meletakkan kenderaan. Kadangkala dipenuhi dengan deretan basikal pelajar Sekolah Menengah Datuk Bentara Luar. Dengan pakaian seragam mereka, kadangkala beredar sebelum waktunya. Tidak kusedari saat itu mereka melanggar peraturan sekolah.

Sekolah pertamaku juga tidak jauh dari situ. Dengan pakaian seragam biru tua paras hanya sedikit bawah lutut berkemeja putih di dalamnya, berkasut dan berstokin putih,ku melangkah ke Sekolah Rendah Tengku Mariam bersama beg segiempat tepat, keras, kotak-kotak merah dan hitam. Pemegangnya seakan pemegang pintu. Sebelum melangkah keluar, tangan emak ,atuk dan sesiapa yang lebih tua dicium dahulu diikuti dengan bacaan doa penerang hati. Begitulah kebiasaanku sehari-hari. Kadangkala ku melangkah bersama-sama sepupu-sepupu yang lain ke sekolah melepasi Sekolah Rendah Kebangsaan Limpoon dan seterusnya diikuti dengan bangunan klinik gigi. Di penghujungnya, di situlah sekolah pertamaku dan tempat bermain. Bekalan ke sekolah sekadar 10 sen atau 20 sen. Dapatlah menjamah ais krim Malaysia perasa asam kecut.

Sesampai di sekolah,andai masih ada waktu,permainan seterusnya cop tiang atau galah panjang dan kalau dibenarkan ke padang ,cakar ayam. Tiang sekolahku tidak tegak berdiri, agak condong sedikit. Di tiang-tiang itulah jari jemariku ,kiri dan kanan bersilih ganti, bertukar kedudukan dengan rakan sambil cepat melangkah supaya tetap dapat mencapai tiang sebelum teman-teman. Mulut pula sambil menghitung ,mengira kekerapan bertukarnya tangan.. Menyebut soal menghitung,teringat pula. Di gelanggang badminton , berhadapan dengan tandas murid, permainan galah panjang sering diadakan. Permainan galah panjang terbahagi kepada dua kumpulan. Satu kumpulan di barisan pertama dan kedua cuba menghalang kumpulan kedua yang cuba melepasi halangan itu. Sesiapa yang dicuit barisan pertahanan tidak dapat meneruskan permainan.

Selain itu, permainan batu seremban juga menjadi pilihan ,terutama sekali apabila cuaca panas dan tidak mendapat kebenaran bermain di luar. Tidak juga dilupakan permainan 'Nama,Negara,Objek, Buah-buahan dan Binatang'. Tidak pula kuingat nama ringkas permainan ini. Satu abjad akan dipilih dan pemain perlu menulis setiap ruangan. Setiap ruangan yang berbeza dengan pemain yang lain akan mendapat 10 markah tetapi sekiranya ada persamaan dengan pemain yang lain akan dipotong 5 markah. Sekiranya tiada perkataan yang ditulis, maka tiada sebarang markah. Permainan menggunakan atlas juga menjadi kegemaran. Bersama-sama sepupuku, salah seorang akan bergilir membaca nama tempat sementara seorang lagi mencari tempat tersebut di dalam atlas.

Begitulah permainan zaman sekolah rendahku dan mungkin juga zaman anak yang lahir di awal 70-an.

Kelihatan seimbas lalu, hidup zaman sekolah rendahku penuh dengan kegembiraan dan permainan. Namun hakikatnya, di sebaliknya ada juga warna-warninya. Di usia ku telah mengenali baik buruknya sesuatu, sudah tentunya ada pertentangan antara yang ideal dan realiti. Realiti yang selalu dipaparkan di kaca TV atau novel keluarga, pernah berlaku di depan mataku. Tak pernah kukesali. Semuanya mematangkanku. Menjadikanku lebih memahami ranjau liku hidup manusia yang berbagai gelagat. Tidak perlulah kupaparkan di sini untuk menjaga nama baik mereka yang terlibat.

Sebelum kuakhiri catatan ini, terlintas di fikiran. Adakah Afiqah dan Arif mengetahui setiap permainan yang kucatatkan ini? Akan kupastikan mereka tahu.

3 comments:

Anonymous said...

i just read ur blog about ur life in TMS.. i used to study there too. semua yg akak tulis tu sy ade main dan buat.. and as i read ur blog i almost burst in to tears.. sy really miss all those moments. skrg sy dah 23 thn. ramai kwn2 yg beljr kat TMS jugak dah lost contact.sy pernah belajar kat uitm johor jugak for 3 years.. well it is nice to read about TMS. it's a good school right?

sheikho said...

Hai Shima .Its me again.Siti Aminah Sheikh Othman.Ingat lagi TAk.Saya sedang mencari kawan lama.Ternampak ruangan shima.Happy bukan main. Sampai menangislah.

Anonymous said...

ermmm...kesian saya..saya sek kat limpoon2 la...mana kawan saya wak..huarghhhhh

iswan