Wednesday, June 28, 2017

Blog Ini Sebelas Tahun

Sempena sebelas tahun saya menulis di blog ini hari ini,saya mahu kongsikan apa yang telah berlaku sejak entri yang lepas. Klik pautan di bawah untuk melihat semua rekaan yang terhasil daripada lakaran bunga-bungaan saya.

.https://www.creativeunited.my/u/nazhatulshima

Monday, February 13, 2017

Sekuntum Mawar Merah di Bulan Februari


Saya mahu 'melahirkan' sesuatu pada tarikh kelahiran saya.
Sesuatu yang lahir daripada minat yang mendalam terpendam lama.

Mawar merah ini dilakar dan diwarnakan dengan pensel warna sebagai terapi minda
di saat selesai memeriksa kertas peperiksaan para pelajar pada 31 Julai 2015. 

Ini merupakan lukisan kedua terhasil setelah saya memulakan yang pertama,iaitu bunga raya berwarna kuning yang ditanam di halaman rumah.
Kemudian,permintaan demi permintaan menyusul.

Pada ketika itu, saya tidak membayangkan akan melahirkan apa yang ada pada hari ini. 
Kini, lukisan ini diabadikan dalam bentuk berbeza dan boleh dimiliki oleh sesiapa yang berhajat. 

Hadiah kepada diri di hari ulangtahun kelahiran,

Klik di pautan di bawah

Passionate Red Rosebud Series

Angan-angan dan cita-cita menjadi nyata.

Alhamdulilah.

Suka?
Boleh terus berkunjung ke Galeri Maya Nazhatulshima
untuk melihat lukisan yang seterusnya.

Masih di dalam proses memindahkan lukisan yang lain-lain
 yang setakat ini ada 60 bilangannya,


Kredit foto: Aizil dari Creative United
Pautan untuk hasil kerja saya ,boleh lihat di sini Creative United Artist

Thursday, January 05, 2017

Ikatan Halus Menghubung

Dia tahu menangis tidak elok buatnya. Menahan tangisan dan esakan juga amat menyakitkan. Empangan rasanya pecah dan dia cuba bertenang dan memohon ketenangan dan keampunan.
Berkali-kali dia cuba memadam kenyataan bahawa satu-satunya manusia yang dapat memahami rasa sakit yang dialaminya sebelum ini telah kembali.

Ada sesuatu yang tersekat di dada dan kerongkongnya.
Tidak!
Dia tidak boleh menangis lagi.
Dia sedar itulah ketentuan.
Itulah laluan yang disusun buat gadis itu.
Dia harus bersyukur.
Ya,dengan bersyukur dan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang.

Dia harus kuat untuk bangun kembali.
Tidak boleh mengalah kepada ketidakupayaan dan kelemahan fizikal pada waktu itu.
Dia harus berusaha dan gunakan peluang kedua yang ada.

Dia dapat rasakan segala yang dibuang daripada dalam otaknya bagai membawa segala keanehan yang pernah wujud dalam dirinya,

Dia mahu kuat melawan kesayuan.
Kuat menepis pilu.
Kepiluan kehilangan gadis itu.

Pelik bukan?
Dia bukanlah mengenali gadis itu.
Tidak pernah bertemu.

Namun,persamaan yang ada mencipta satu ikatan halus yang menghubung.

Sudah Sampai Waktunya

Sungguh dia tidak sabar untuk berpindah ke wad biasa. Rengsa dan rasa terpenjara berada di ICU dengan pergerakan yang terbatas. Saluran tiub di kepala. Di tangan,di peha ada segugus saluran tiub juga yang tersedia untuk bersambung dengan saluran urat apabila perlu. Dia masih rasa terjerat. Ah,bagaimana mahu berehat dalam keadaan terjerat dan tercerut dengan pelbagai tiub di tangan,kaki dan kepala. Rimas dan melemaskan. Mahu lelapkan mata pula tidak berjaya.

"Kalau rasa sakit sangat,tekan ini,"
"Apa 'ni?"
"Morfin. Untuk menahan sakit."

Dia mahu elakkan menekan alat itu. Biarlah dia rasakan kesakitan itu. Dia tidak mahu hilang sedar akibat kesan morfin. Dia lebih rela rasa sakitnya.

Berulangkali dia meminta keluar ke wad biasa.

Dia menerima kunjungan doktor pakar yang membuat prosedur embolisasi ke atasnya minggu lalu.

"Prof S...Prof S... !"

Dia sedar Prof S tidak mengenali wajah baharunya yang telah hilang mahkota itu.

Akhirnya,rondaan dibuat oleh doktor pakar yang membuat pembedahan ke atasnya pagi tadi.

"Prof A...saya mahu pindah ke wad biasa. Saya dah ok 'ni. Dah sedar."

Dia rasa lega apabila Prof A setuju dangan permintaannya.

Akhirnya jam 10:30pm,3 Januari dia dibenarkan berpindah ke wad biasa. Tersiksa sungguh rasanya berada di ruangan unit rawatan rapi di dalam keadaan sedar sedangkan jirannya semua di dalam keadaan koma dan yang merawat mereka pula di dalam keadaan sedar dan bertenaga dan bergerak seperti tiada apa-apa yang berlaku. Ya,itu rutin biasa mereka. Sudah lali dengan keadaan trauma dan kritikal.

Apabila dia bersiap sedia disorong keluar dari ruangan ICU itu,dia berselisih dengan sebuah katil. Rupanya katil itu mengisi ruangan yang akan dikosongkan. Dia tahu siapa. Itu katil milik satu-satunya gadis yang pertama kali ditemui di dalam keadaan koma yang mempunyai sakit yang serupa dengannya. Dia tertanya-tanya mengapa gadis itu masuk ke dalam ICU semula. Soalan yang belum berjawab.

Di wad biasa,dia masih diletakkan di bawah pengawasan yang berhampiran dengan jururawat.

Masa berlalu dan dia mulai rasa sedikit kesakitan. Kesan bius mulai hilang barangkali. Isyarat sakit mulai berhubung dengan otaknya walau dia cuba menghalang. Lalu ditekan jua butang yang merembeskan morfina di segenap saluran darahnya untuk menghalang rasa sakitnya.

Ah...badannya tidak dapat menerima morfina. Dimuntahkan semula segala isi perutnya yang memang sudah kosong itu. Tiada selera untuk makan sebarang makanan.

Bagaimanakah seseorang boleh menyuntik morfina dengan rela berulangkali sehingga membawa ketagihan? Dia dengan sekali picit itu tidak berdaya diterima oleh tubuh badannya.

Keesokan harinya doktor membuat rondaan.

Jahitan di kepala digunting dan 'stapler' di bagian dahinya dicabut.
Dia menitiskan air mata kesakitan beberapa butir barangkali. Sakit tetapi dia telah menanggung kesakitan yang lebih lagi daripada itu.

Sesi fisioterapinya bermula.
Dia mahu segera pulih. Dia kuatkan semangat. Walau baru dibedah 2 hari yang lalu, dia mahu segera bangun dan kalau dibenarkan berlari dan melompat, dia mahu buat begitu. Tak sanggup dia terus-terusan tidak dapat berdikari.

Hari keempat selepas kraniotomi.
Dia meminta untuk bertemu anak gadis yang masih koma itu. Berkerusi roda,dia disorong kembali ke ruangan ICU. Menuju ke tempat gadis itu.

Wajah gadis itu putih kemerah-merahan. Dia sentuh wajahnya yang putih kemerah-merahan,berseri-seri. Bukankah itu tandanya masih bernyawa lagi? Soalnya dalam hati. Bukankah gerakan turun naik dadanya itu tanda dia masih bernafas seperti biasa? Dia memegang jari-jemarinya. Tidak sejuk. Panas. Ibu gadis itu mengatakan bahawa dia hanya dibantu pernafasannya.

Dalam diam dia teguh berbisik dalam diri dengan kuasa Allah,gadis itu masih terus diizinkan berada di situ andai belum ditakdirkan pergi. Bukannya dia tidak mahu menerima kenyataan. Tetapi dia menggenggam himpunan harapan  dan mahukan kekuatan kepercayaan itu diterjemahkan nyata selagi anak gadis itu tidak diisytiharkan tiada.

Sepanjang siang hari,pelawat tidak putus melawatnya. Malam itu,dia mulai rasa kepenatan dan matanya juga telah mengalah dari bertahan. Akhirnya,dia berjaya tidur.

Jam 2 pagi dia tersedar kerana mulai terasa lapar kerana tidak makan dengan sempurna sejak muntah-muntah. Fikirannya mulai menyorot kembali pertemuan di siang hari. Pertemuan dengan satu-satunya insan yang mempunyai sakit yang serupa dengannya. Pertemuan itu dapat mengurangkan sedikit rasa keseorangan akibat menanggung sakit yang jarang berlaku itu.

Entah bila dia terlena. Dia tersedar semula dengan bunyinya isyarat SMS di telefon bimbitnya.

Matanya berkaca. Dadanya ketat. Luruh. Gugur. Longlai. Esakan ditahan.

Tertera di telefon bimbit itu,

3:55am,7/1/013.

Waktu kematiannya anak gadis itu.

Sudah sampai waktunya.

Dia terkedu.

Monday, January 02, 2017

Detik Berlalu Perlahan

Dia sepatutnya berehat. Tidur lena di ruangan ICU itu.
Segala yang dilaluinya sepanjang hari berputar-putar di minda. Tidak berjaya dia memadamkan segala yang bermain di ruang fikirannya. Dia mahu melelapkan mata. Mindanya terlalu peka kepada keadaan sekeliling.

Dia terkenangkan bagaimana agaknya kepalanya dibotakkan. Kemudian ditandakan bahagian yang akan dibedah.Sebelah atas kiri.

Adakah seperti dalam siri Grey's Anatomy yang amat digemarinya?

Namun dia tidak dapat menyaksikan apa yang berlaku. Dia teringatkan penerangan doktor.

Yang pasti, di dalam kepalanya itu sudah ada sekeping besi dan skru, Di bahagian belahan pula,ada deretan 'stapler bullet'. Nanti apabila balutan telah dibuka,dia mahu menghitung jumlahnya berapa. Ada satu atau dua di bahagian dahi. Ringan sungguh kepalanya. Tiada lagi seurat rambut.

Ah betapa dia mahu melihat wajahnya tanpa rambut itu!

Di hadapan katilnya ada seorang jururawat menunggu. Dia masih gagal melelapkan mata. Segala yang berlaku diperhatikan dan dirakam catat oleh mindanya yang begitu celik sekali.

Di hadapannya ada seorang pesakit yang sedang tenat. Dia menghitung katil-katil yang bertentangan. Tiada yang sedar. Tidak lama kemudian, katil di hadapannya agak ramai yang kunjungi. Ada tangisan. Ada pelukan. Ada perbualan berbisik. Ada esakan. Ya,ada kematian di katil hadapan itu.





Menuju Kraniotomi

Dia masih terbayang-bayang saat itu. Saat dia kepelikan berada di sekeliling mereka yang tidak sedarkan diri. Bukan sahaja tidak sedarkan diri, dia bertambah rasa tidak selesa kenapa lelaki botak semua berada di sekelilingnya. Hanya dia seorang yang masih ada rambutnya. Bagaimana auratnya boleh terbuka begitu? Apa yang terjadi kepadanya?

Rupa-rupanya mereka semua wanita yang telah dibotakkan kepala dan bernafas dibantu. Hanya dia yang berada dalam keadaan separuh sedar pada saat itu.

Dia menggelengkan kepala dan merayu-rayu untuk tidak dibedah. Dia masih dapat melihat walaupun agak kabur di mata kanan. Seluruh bahagian kanannya terasa begitu berat sekali. Tidak dapat bergerak.

Laporan doktor di wad neurosurgeri mencatatkan keengganannya melakukan kraniotomi.
Risiko kraniotomi? Pendarahan. Lumpuh. Hilang Ingatan. Kematian.

Betapa dia begitu mengharapkan AVM di dalam otaknya akan lenyap begitu sahaja beserta darah beku dan sakit yang ditanggungnya itu. Keputusan imbasan menenunjukkan sebaliknya. Masih wujud seperti 'alien' yang mengubah seluruh kehidupannya.

Selesai prosedur embolisasi, dia juga mencipta fantasi yang sama. AVM itu tiba-tiba hilang dan pembedahan tidak perlu diteruskan.

Dia dijadualkan masuk ke ruangan pembedahan pada jam 12pm.Ada 3 jam bersisa. Dia membuat persediaan. Wuduk diambil,telekung dan kain disarungkan menutupi pakaian seragam berwarna ungu cair itu. Dia sedar mungkin itu antara solat-solat terakhirnya. Solat taubat. Solat hajat. Zikir dan doa berulang-ulang dilakukan di ruang tepi katil hospital yang hanya ditutup kain langsir sekerat. Dia bersyukur mendapat peluang itu. Dia juga sedar hanya kuasa Allah yang dapat memanjangkan usianya. Dia memohon untuk sedar segera sebaik selesai pembedahan dan tidak mahu mengundang kerisauan semua yang berada di sisi.

Doktor memberikan anggaran 48 jam atau 2 hari selepas pembedahan untuk dia dapat sedar kembali. Dalam diam,dia mengharapkan jumlah jam itu dikurangkan.

Pada jam 9:18am tiba-tiba dia dipanggil untuk bersedia ke dewan pembedahan. Dia tersenyum gembira. Penantian berakhir lebih awal dari yang dijangka. Dengan senyuman terukir  di bibirnya, dia disorong masuk ke ruangan pembedahan. Gaya girang seperti mahu pergi bercuti dan berliburan sahaja. Dia menjeling ke jam dinding di bilik pembedahan. 10:00am. Dia diberikan penerangan apa yang akan berlaku. Dia akan dibius sepenuhnya. Kepalanya akan dibotakkan.

"Ya Allah,kau sedarkanlah aku semula dalam keadaan sempurna ya Allah! Masih beupaya dan normal dan tidak menyusahkan sesiapa. Ya Allah,janganlah kau hilangkan ingatanku terhadapMu! Ingatanku untuk membuat segala yang wajib bagiku untukMu!"

Dia mengulang-ulang sekuat hati di dalam diam yang lantang di dalam ruang peribadi mindanya sendiri.

Di dalam ruang peribadi mindanya itu juga dia dapat mulai dengar suara azan Zohor berkumandang.
Perjanjian kepada diri untuk sedar segera dikabulkan permintaannya.

Alhamdulilah.

Bagaikan Mati Hidup Semula!

#kisahAVM
#cerpenAVM10
#bersambung

1 Januari 2017



1 Januari 2017 dihabiskan dengan menyudahkan kerja menyemak tugasan pelajar sepanjang hari.

Markah penilaian yang perlu dijumlahkan.
Yang belum selesai dinilai, perlu diberikan markah.
Yang mendatang semalam kertas peperiksaan akhir pula.
Bertindan dengan segala pemarkahan yang belum selesai. Perlu disegerakan sebelum menderu lagi kertas-kertas peperiksaan yang akan datang.

9 kelas kesemuanya untuk 5 subjek yang berberbeza.

Setakat ini dahulu untuk perkongsian awal tahun 2017.

Semoga saya lebih istiqamah dalam menulis catatan di sini.

Adakah agaknya yang membaca blog saya lagi?

Thursday, December 29, 2016

Penangguhan dan Keyakinan

Ledakan emosi yang tidak terungkap.
Ada rasa sedikit kelegaan apabila dia tidak bertemu doktor sebelum memasuki ruangan embolisasi dilakukan. Lega kerana dia tidak pasti dapat menahan daripada mengeluarkan air mata.
Perbincangan demi perbincangan penangguhan demi penangguhan dan disusuli pertimbangan dan akhirnya dia yang perlu membuat keputusan. Berulangkali. Tanpa kata putus yang nyata.Setiap kali,kata putus perlu diambil dan ditetapkannya sendiri. Dia begitu takut membuat keputusan dan tidak buat sebarang keputusan juga menakutkan.
Penantian dan penangguhan juga menakutkan.
Tetapi dia menganggap itu semua adalah petanda untuk mengukuhkan keputusan yang akan diambil. Dia tidak mahu mengambil keputusan yang bertentangan dengan apa yang dia rasai.
Segala penangguhan yang lalu sebenarnya membantu dia meneguhkan keyakinan diri untuk lebih bersedia secara mental.
Lalu,di hari terakhir untuk tahun itu dia telah benar-benar bersedia.
Terima sebarang kemungkinan dan ketentuan.
Dia hanya mohon yang terbaik buat semua.
Bagaimana akhirnya dia bersetuju dan yakin?
(Mahu tahu selanjutnya,tunggu bukunya apabila siap nanti. Apa yang dilakukan sehingga keyakinan meningkat dan ketakutan menurun?)

Wednesday, December 28, 2016

Ingatan Terjejas

Sekiranya pembedahan menjadi pilihan,dia tidak perlu menunggu begitu lama. Dalam masa seminggu atau dua,sudah boleh diatur. Namun,menurut keputusan imbasan,pendarahan masih berlaku dan tidak dapat dilihat dan dipastikan bahagian yang selamat untuk dibedah.
"Ada alternatif lain?"
"Ada 'gamma knife'"
"Ini boleh kecilkan saiz AVM"
Senarai menunggu panjang selain kos rawatan yang mahal.
"Satu lagi, embolisasi"
Dia tertarik dengan embolisasi.
Pembedahan terbuka masih tidak menjadi pilihannya. Mahu dielakkan.
Tidak sanggup dia mengenangkan kepalanya dibelah,kemudian digergaji tempurungnya,dibuang urat abnormal dan dikeluarkan darah beku akibat pendarahan yang telah berlaku. Kemudian dicantumkan dan distapler dan diskru pula kembali.
Ah mengerikan!
Belum pasti pula selepas pembedahan nanti,bagaimana keadaan dan fungsi organ lain. Sedangkan otaklah yang mengawal fungsi bahagian yang lain.
Bahagian lain mungkin dapat digantikan andai tidak dapat berfungsi.
Bagaimanakah organ otak dapat digantikan?
Adakah dia dapat berfikir dengan sempurna lagi?
Apakah ingatannya masih ada?
Apakah dia masih mengenali sahabat handai sanak saudara?
Masih berfungsikah dia sebagai manusia normal?
Soalan demi soalan melintas.
Ya,ingatannya terjejas.
Bukan sekali dua dia bertanyakan soalan yang sama. Bukan dia sengaja tanyakan soalan yang sama berulang-ulang. Dia tidak sedar soalan telah diulang 20 kali.
Dia pelik apabila ada yang menangis apabila bertemu. Sungguh dia tidak sedar soalan yang sama ditanya bertalu-talu.

Monday, December 26, 2016

Ibarat Bom Jangka

Dia terbaring kaku dan berhati-hati membuat pergerakan pada kaki sebelah kanan sehingga ke pangkal peha. Pendarahan di bahagian embolisasi dilakukan perlu dihindari.
Lenguh membatukan kaki.
Hanya kaki sebelah kiri bebas bergerak.
6 jam lamanya dia perlu bertahan.
Bahagian pangkal pehanya ditebuk untuk dimasukkan katetar (saluran yang dapat menghubungkan bahagian otak sebelah kirinya) Melalui saluran itu, 'glue' telah disalurkan untuk menghalang pergerakan deras aliran darah dalam pembuluh darah yang mengakibatkannya pecah.
Orang yang normal ada cabang kapilari yang dapat kurangkan kelajuan aliran deras itu. Tidak baginya.
Dia terkenang kembali saat mula-mula doktor memberikan penjelasan sewaktu didiagnos.
Ibarat bom jangka.
Itulah kenyataan yang sering diulang-ulang oleh setiap doktor.
Dia terkedu tidak terkata.
Tiada jangkaan tempoh waktu diberikan oleh doktor.
Bila-bila sahaja boleh pecah.
Tiada amaran.
Bila-bila sahaja boleh pecah dan membawa maut serta merta.
Dia cuba menyusun kembali ayat doktor itu dengan nada soalan.
Maksudnya,"saya boleh mati serta-merta bila-bila saja?"
Dia menyoal lagi sambil menahan juraian air mata.
Daripada keadaan duduk,dia cuba berdiri. Seakan-akan dengan berdiri,kenyataan tersebut dapat berubah.

Skrip Pakar Bius

Dia memandang ke papan putih. Namanya tertera. Nama doktor pakar itu juga ada. Doktor yang akan melakukan prosedur embolisasi itu.
Semalam telah diterangkan apa yang akan berlaku. Dia akan dibius sepenuhnya. Dia tidak akan sedar semasa prosedur berlangsung.
Skrip pakar bius juga telah hampir dihafal.
Soalan yang pasti.
"Ada apa-apa pesanan terakhir?"
Betapa soalan itu begitu menyentap jiwa dan mengundang sebak di dada dan senak di dalam perut yang sedang memulas-mulas dengan pelbagai rasa.
Alangkah syukur rasanya dapat meninggalkan pesanan terakhir walau tidak pasti apakah isi dan susunan ayat dan kata-kata yang sesuai untuk ditinggalkan sebagai pesanan terakhir.

Sebelum Embo

Entah kali ke berapa dia berulang-alik ke tandas. Dia mahu pastikan dia tidak akan rasa perlu ke tandas lagi.
Dia juga tidak pasti sama ada kelakuannya itu faktor fizikal atau 'psikologi'?
Adakah dia mahu melengah-lengahkan waktu?
Masih ada secebis harapan yang tersimpan. Dalam diam dia mengharapkan keajaiban. Tidak mustahil apabila dibuat imbasan nanti,semuanya tiba-tiba lenyap dan tidak berbekas lagi.
Tiada lagi AVM di bahagian otaknya.
Setiap kali sebelum dia bertemu pakar bius,skripnya begitu menggerunkan. Skrip risikonya masih mengundang kerisauan meskipun telah diperdengarkan berulang-kali. Tidak menurunkan darjah ketakutannya. Masih mengecutkan perutnya. Pada saat itu,dia tidak berpeluang bertemu atau berbicara dengan sesiapa yang pernah membuat kaedah yang sama sepertinya. Tiada seorang pun! Jauh sekali yang mengalami AVM sepertinya.
Siapakah yang dapat memahami apa yang dilaluinya? Tidak mungkin ada pada waktu itu.
Oh pembetulan!
Ada seorang sahaja yang baru ditemuinya. Sepanjang 3 Kali,dia keluar masuk wad neurosurgeri, anak gadis itu masih terbaring di katil itu. 16 tahun usianya. Dia telah berada di dalam keadaan koma sejak 2 bulan. Satu-satunya pesakit AVM yang pertama kali ditemuinya hanya dapat dilihat dan disentuh dan hanya dapat berbicara secara sehala.
(Susulan kisah anak gadis ini akan dikongsi lagi pada 6 dan 7 Januari nanti)

Rutin Masuk Wad

Dia mahu merakam, mencatat detik-detik pengalaman sebelum semuanya hilang dan tidak dapat dicatatkan lagi.

Dia mengambil masa,tidak terburu-buru atau berebut-rebut untuk bersiap-siap ke HUKM. Dia tidak tidur sepanjang malam sebelum ke KL. Rutin kemasukan ke wad tidak menjadi suatu yang asing lagi. Pagi itu,kali keempat dia akan melaluinya. Tiga kali telah tertunda dan tidak berlaku.
Kali ketiga pada 12.12.2012. Cantik bukan tarikh itu?

Petang berikutnya,jam 4:15pm,dia telah dibenarkan masuk ke wad 5E. Pakaian seragam ungu pesakit diserahkan. Borang-borang yang perlu diisi dan pelbagai soalan yang perlu dijawab.
Sejarah perubatan.
Masalah kesihatan.
Alahan.
Pembedahan lalu.
Dia sudah semakin mahir dan tahu senarai soalan menunggu.
3 tarikh telah ditunda sebelum itu.
Dia berlapang dada. 
Apapun sebabnya,pada pagi itu dia begitu tenang dan bersedia. 
Sungguh dia berharap agar prosedur embolisasi itu sudah memadai. 
Tidak perlu diteruskan dengan pembedahan.